Mon. Nov 23rd, 2020

Pertubuhan Penulis Isu-Isu Wanita Nasional

Kebahagiaan yang dicari tak kunjung tiba

Kebahagiaan yang dicari tak kunjung tiba

Kesian sungguh lihat remaja yang berkumpul di depan saya – menunggu dengan penuh kesabaran ceramah yang bakal saya sampaikan. Mereka bukan remaja biasa …. tetapi remaja yang pernah mengandung dan ada yang sudah melahirkan anak … remaja yang telah terlibat dengan zina.

Rupa mereka “innocent” sangat. Memang pun, ada di antara mereka tak dapat bayangkan implikasi perbuatan zina mereka. Ada kalangan pakwe mereka kata, “Alah …. bukan susah sangat … kalau mengandung nanti cuci ajeee”   mudahnya. Ada kalangan ibu bapa anak-anak ini minta pakwenya jaga sementera mereka outstation… macam suruh kucing jaga ikan kitalah jawabnya..

Mereka ini dikumpulkan dalam satu rumah perlindungan yang diberi nama Raudhatus Sakeenah. Kebiasaannya keluarga mereka yang menghantar mereka ke sini. Di sini mereka akan di tarbiyyah selama 1 tahun 1 bulan dengan program seperti sembahyang jemaah, kuliah agama, sembahyang tahajjud, puasa sunat dan pelbagai aktiviti lagi. Alhamdulillah ada kalangan mereka yang berubah sungguh dan menjadi guru mengaji bagi anak-anak di tempat mereka. Dan ada juga yang berdegil. Kita berusaha dan kemudian tawakal kepada Allah swt.

Isteri saya pernah menjadi Pengerusi Raudhatus Sakeenah dan seperti biasa, saya akan menjadi pembantu beliau. Bagus juga – sekurang-kurangnya saya ada “first-hand experience” dengan remaja yang terjebak dengan zina dan akan menjadi bahan ceramah saya pada remaja di luar sana agar jangan mendekati zina.

Antara jalan menuju ke zina yang paling mudah sekarang ini ialah BERCINTA. Kononnya, untuk mendirikan rumah tangga bahagia, remaja kena BERCINTA. Tak kenal maka tak cinta … begitulah ungkapan yang biasa tersemat di hati mereka. Apatah lagi ia telah menjadi lumrah kehidupan remaja masa kini. TV dan Filem pun memaparkan BERCINTA adalah satu-satunya jalan untuk mencapai kebahgiaan yang sejati selepas berkahwin.

“Ustaz … bagaimana saya nak yakinkan remaja di luar sana bahawa BERCINTA SELEPAS BERKAHWIN itu adalah cara Islam.” saya pernah tanya soalan ini pada Ustaz Alias Othman.

“Hisham …. beri tahu mereka ramai rakan-rakan kita yang BERCINTA SELEPAS BERKAHWIN… sekarang sudah beranak cucu … bahagia sokmo. Cuba tengok para artis yang mempelopori BERCINTA SEBELUM KAHWIN … ramai yang kecundang di tengah jalan.”

Biasa dihujung ceramah  Impian Kasih antara Fantasi dan Realiti – saya akan cerita bagaimana saya bertemu jodoh satu ketika dulu …. tapi biasanya cerita ini akan ditunggu-tunggu oleh para remaja. Memang sungguh …jika kita ikut apa yang Rasulullah saw sarankan …. kita akan bahagia kerana itulah cara yang dikehendaki oleh Allah swt. Kita tidak akan bertemu dengan pasangan yang ideal namun bagaimana kita mengendalikan pasangan kita seadanya itu akan menentukan kebahgiaan kita di kemudian hari. Mungkin di keluaran yang akan datang, saya akan cuba cerita sikit bagaimana Islam mengajar kita dalam mencari jodoh Insya Allah.